12 Faktor yang Membuat Anda Merasa Lelah Sepanjang Waktu

Redaksi Daerah - Rabu, 26 Juni 2024 13:55 WIB
12 Alasan Mengapa Anda Merasa Terus Menerus Lelah Sepanjang Waktu (Pexels/Min An)

JAKARTA - Lelah adalah suatu kondisi saat tubuh Anda mengalami kekurangan energi, baik secara fisik maupun emosional. Penyebab dari munculnya rasa lelah ini bervariasi, termasuk aktivitas berlebihan, kurangnya waktu istirahat, stres, pola makan yang buruk, dan gaya hidup yang tidak sehat.

Pada umumnya, kondisi tersebut dianggap normal dan akan membaik setelah cukup istirahat dan tidur. Namun, perlu berhati-hati jika kelelahan tidak kunjung hilang meskipun setelah beristirahat. Hal ini dapat menjadi tanda adanya kondisi kesehatan tertentu.

Ada beberapa alasan mengapa Anda merasa lelah setiap harinya, beberapa di antaranya memerlukan perhatian medis.

Alasan Merasa Lelah Sepanjang Waktu

Lelah saat jam kerja. (Freepik/stockking)

Berikut beberapa alasan mengapa Anda merasa lelah, antara lain:

1. Anemia

Anemia adalah penyakit yang dapat menyebabkan kelelahan yang cepat dan mudah mengantuk. Kondisi ini terjadi ketika tubuh kekurangan sel darah merah, sehingga tidak mampu mengangkut oksigen dan nutrisi ke seluruh tubuh.

Penyebab umum anemia meliputi kekurangan zat besi, vitamin B12, dan asam folat. Selain kelelahan, gejala anemia bisa termasuk pusing, demam, dan kedinginan.

Untuk mengatasi kelelahan yang cepat dan mengantuk akibat anemia, dianjurkan untuk cukup beristirahat, mengonsumsi makanan yang kaya zat besi, atau menggunakan obat-obatan sesuai petunjuk dokter.

2. Dehidrasi

Semua bagian tubuh membutuhkan air untuk berfungsi dengan optimal—setiap sel, jaringan, dan organ. Air membantu melumasi persendian, mengatur suhu tubuh, dan penting untuk pencernaan yang efisien dalam mengolah bahan bakar menjadi energi. Memastikan tubuh terhidrasi membantu jantung memompa darah dengan lebih efektif serta mengangkut oksigen dan nutrisi penting ke sel-sel tubuh.

Dilansir dari Better Up, ketika tubuh mengalami dehidrasi, Anda mungkin merasa kehilangan energi sepanjang hari. Anda dapat merasa pusing, lesu, dan lelah, mirip dengan perasaan ketika kurang tidur. Penelitian juga menunjukkan bahwa dehidrasi dapat berdampak negatif pada pola tidur dengan mengganggu ritme sirkadian alami tubuh. Ini merupakan hubungan saling memengaruhi.

National Academy of Medicine merekomendasikan sekitar 13 gelas (sekitar 3 liter) air per hari untuk pria dan sekitar 9 gelas (sekitar 2.2 liter) air per hari untuk wanita yang sehat. Satu gelas dihitung setara dengan 8 ons (sekitar 240 ml). Jumlah ini dapat lebih banyak lagi jika Anda aktif secara fisik atau tinggal di iklim yang panas.

3. Gangguan Mental

Gangguan mental, seperti stres, depresi, atau gangguan cemas, sering ditandai dengan gejala seperti penurunan nafsu makan, kelelahan yang cepat badan cepat lelah, dan mudah mengantuk.

Selain itu, gangguan mental juga dapat mengurangi semangat dalam menjalani aktivitas sehari-hari, membuat seseorang mudah tersinggung, merasa cemas, bahkan dalam kasus yang lebih parah, dapat mendorong seseorang untuk melakukan tindakan yang merugikan dirinya sendiri.

Oleh karena itu, penting untuk menangani masalah kesehatan mental dengan cepat untuk mencegah penderitanya melakukan hal-hal yang dapat membahayakan diri sendiri atau orang lain. Jika Anda atau orang terdekat mengalami gejala tersebut, segera berkonsultasi dengan dokter untuk menentukan penyebabnya dan mendapatkan penanganan yang sesuai.

4. Diabetes

Badan cepat lelah dan mudah mengantuk adalah gejala yang sering dialami oleh penderita diabetes. Diabetes terjadi ketika tubuh tidak mampu mengontrol kadar gula dalam darah sehingga tinggi di atas batas normal.

Untuk mengatasi kelelahan dan mengantuk yang disebabkan oleh diabetes, bisa dilakukan dengan cara menurunkan kadar gula darah melalui gaya hidup sehat, seperti berolahraga, memenuhi kebutuhan cairan tubuh, mengatur pola makan, istirahat yang cukup, menghindari stres, dan melakukan pemeriksaan gula darah secara teratur.

5. Penyakit Tiroid

Penyebab badan cepat lelah dan mudah mengantuk juga dapat disebabkan oleh gangguan atau penyakit pada kelenjar tiroid, seperti hipotiroidisme (kurangnya hormon tiroid), hipertiroidisme (kelebihan hormon tiroid), atau kanker tiroid.

Selain membuat penderitanya merasa cepat lelah, penyakit tiroid juga dapat menimbulkan gejala lain seperti denyut jantung yang cepat, kecemasan yang sering, perubahan berat badan (penurunan atau peningkatan), dan sering merasa keringat dingin.

6. Efek Samping Pengobatan

Meskipun obat resep dapat menyelamatkan nyawa, Dr. Imtiaz mengatakan banyak obat yang memiliki efek samping, salah satunya adalah kelelahan.

“Obat-obatan seperti antidepresan, obat anticemas, pereda nyeri, dan obat untuk mengobati ADHD dapat membuat lelah atau menyebabkan kurang tidur, yang mungkin membuat Anda mendapatkan istirahat yang cukup. Untuk mengatasi hal ini, pastikan rutin memeriksakan diri ke dokter dan juga memeriksakan darah,” kata Dr. Imtiaz.

7. Penyakit Jantung

Beberapa penyakit jantung, seperti gagal jantung atau jantung coroner memiliki gejala yang mirip, salah satunya adalah kelelahan yang cepat. Namun, banyak penderita tidak menyadari bahwa kelelahan dan mengantuk ini bisa menjadi gejala dari penyakit jantung.

Oleh karena itu, jika Anda merasa mudah lelah meskipun tidak melakukan aktivitas fisik berat dan mengalami gejala abnormal lainnya seperti nyeri dada dan sesak napas, disarankan untuk segera berkonsultasi dengan dokter.

8. Kecemasan

Kecemasan adalah perasaan takut, ketakutan, atau kekhawatiran tentang peristiwa tertentu, atau cara Anda berpikir tentang suatu peristiwa. Anda mungkin merasa lelah setelah dilanda rasa cemas, dan biasanya tidur malam yang nyenyak akan memulihkan tingkat energi Anda.

“Beberapa orang mengalami kecemasan meski tidak ada pemicu yang jelas. Ketika perasaan cemas menjadi kronis dan berjangka panjang artinya seseorang mengalami reaksi kecemasan terhadap sebagian besar situasi, bukan respons satu kali terhadap pemicu stres tertentu, hal ini sering kali disertai dengan perasaan lelah,” kata Dr. Gress, dikutip dari Better Up.

Kecemasan menyebabkan otak melepaskan banyak hormon untuk mempersiapkan Anda melawan, melarikan diri, atau membeku. Sebagai tanggapan, Anda mungkin merasakan detak jantung yang semakin cepat, nyeri dada, pusing, atau mulut kering.

Meskipun kecelakaan yang terjadi setelahnya mungkin hanya bersifat sementara, rasa lelah dapat tetap ada bahkan setelah Anda beristirahat. Kecemasan kronis dan kelelahan adalah dua hal yang saling berkaitan.

Gangguan kecemasan sering kali dikaitkan dengan rasa khawatir dan gugup, yang juga dapat menyebabkan gangguan tidur. Jika Anda terus-menerus mengalami kecemasan, ada baiknya Anda berkonsultasi dengan dokter.

9. Sembelit

Dilansir dari Better Up, sembelit dan kelelahan sering terjadi bersamaan. Seberapa sering Anda buang air besar dapat bervariasi dari orang ke orang, tetapi secara umum, Anda dianggap mengalami sembelit jika buang air besar kurang dari tiga kali seminggu.

Dehidrasi, pola makan rendah serat atau masalah nutrisi lainnya, serta pengobatan dan kondisi medis tertentu dapat menyebabkan sembelit serta kelelahan. Jika salah satunya terus berlanjut, bicarakan dengan dokter untuk mengetahui penyebabnya.

10. Sleep Apnea

Dr. Mohan menjelaskan, sleep apnea adalah kondisi di mana seseorang berhenti bernapas sesaat saat tidur, yang mengakibatkan tidur yang buruk dan kelelahan di siang hari.

Gejala yang dapat menandakan Anda mengalami sleep apnea termasuk, suara terengah-engah, mendengus, atau tersedak saat tidur, sering terbangun, mendengkur dengan keras.

Selain itu, beberapa orang juga mungkin mengalami perubahan suasana hati dan sakit kepala di siang hari sebagai akibat dari sleep apnea.

11. Terlalu Banyak Kafein

Mengonsumsi kafein dalam jumlah berlebihan dapat berdampak negatif karena beberapa alasan. Pertama, Anda mungkin membangun toleransi terhadap kafein, yang berarti Anda tidak merasakan dorongan energi seperti yang biasanya terasa setelah minum satu Americano. Kedua, kafein bersifat diuretik, yang dapat menyebabkan dehidrasi (dan kelelahan) jika dikonsumsi secara berlebihan.

Ketiga, ketika kafein masuk ke otak, kafein akan menempel pada reseptor adenosin di otak, yang menghalangi adenosin yang membantu kita merasa mengantuk, seperti yang dijelaskan oleh Dr. Gress. Namun, meskipun kafein menghalangi reseptor adenosin, hal ini tidak berarti bahwa tubuh tidak memproduksi adenosin.

Saat kafein habis, Anda akan mengalami penumpukan adenosin, yang dapat membuat Anda merasa terkuras, dan bahkan lebih lelah daripada kopi sore. “Itulah mengapa penting untuk menjaga asupan kafein harian Anda kurang dari 400 mg dan berhenti meminumnya 8 hingga 10 jam sebelum tidur,” kata Dr. Gress.

Jika Anda menambahkan pemanis ke dalam kopi, Anda bersiap menghadapi penurunan gula. Lonjakan dan penurunan gula darah adalah jalan cepat menuju kelelahan.

12. Kualitas Tidur Buruk

Terakhir dan tak kalah penting, kurangnya kualitas tidur bisa menjadi penyebab utama kelelahan.

Memberikan saran kepada mereka yang merasa “lelah sepanjang waktu,” situs web NHS menyatakan, “Sebelum Anda mengunjungi dokter umum, Anda mungkin ingin mempertimbangkan seberapa sering Anda merasa lelah belakangan ini.” Berpikirlah tentang hal-hal ini untuk membantu menentukan penyebabnya. Seperti bagian hidup Anda, seperti pekerjaan dan keluarga, yang mungkin sangat melelahkan. Atau peristiwa apa pun yang mungkin memicu kelelahan Anda, seperti kehilangan atau putusnya hubungan. Serta bagaimana gaya hidup Anda mungkin membuat Anda merasa lelah

Selain itu, seorang dokter umum juga akan mengevaluasi kemungkinan penyebab kelelahan Anda, termasuk penyebab psikologis, fisik dan gaya hidup

Tulisan ini telah tayang di www.trenasia.com oleh Distika Safara Setianda pada 22 Jun 2024

Tulisan ini telah tayang di balinesia.id oleh Redaksi pada 26 Jun 2024

Editor: Redaksi Daerah

RELATED NEWS