53 Tahun Agung Podomoro Berkomitmen Bangkitkan Industri Properti

Joise Bukara - Kamis, 11 Agustus 2022 14:33 WIB

JAKARTA - Agung Podomoro selama 53 tahun di industri properti tanah air telah melewati banyak tantangan dan berbagai macam krisis. Perusahaan terus mengambil inisiatif di depan, berinovasi dan berkontribusi dengan terus melakukan percepatan pembangunan proyek properti terdepan dan terbaik.

Pengalaman dan rekam jejak panjang menjadikan Agung Podomoro jeli dan matang dalam mengambil keputusan.

Marketing Director PT Agung Podomoro Land Tbk. Agung Wirajaya menjelaskan perjalanan dan rekam jejak selama lebih dari setengah abad juga turut membentuk perseroan menjadi pengembang yang kokoh dan berhasil melampaui sejumlah tantangan mulai dari krisis global maupun yang terjadi di Indonesia.

“Tantangan dan beragam krisis yang pernah dihadapi mendorong Agung Podomoro untuk terus mengambil inisiatif untuk berinovasi.
Setiap langkah strategis Agung Podomoro mampu menjadi terobosan dan selalu tepat menjawab setiap tantangan bisnis.
Kini Agung Podomoro semakin kuat dan memposisikan Perusahaan sebagai Pengembang Properti terdepan dan pemimpin pasar di industri properti tanah air dengan terus berkontribusi terhadap ekonomi nasional,” papar Agung, dalam Webinar Agung Podomoro 53 Tahun Berinovasi Bangkitkan Industri Properti Menjaga Pertumbuhan Ekonomi, di Senayan City, Jakarta (10/8).

Acara ini bertepatan dengan momentum Festival Investasi Properti Hari Kemerdekaan Agung Podomoro, di Senayan City sejak 9-28 Agustus 2022.

Aksi perseroan yang cukup agresif selama pandemi dijelaskan Agung merupakan hasil dari pengalaman perseroan selama lebih dari setengah abad.

Sektor properti, kata Agung, juga relatif memiliki daya tahan yang tinggi, dalam menghadapi guncangan-guncangan ekonomi. Ini terbukti misalnya sejak kuartal II-2020 sampai kini, pertumbuhan rata-rata penjualan rumah selalu berada dalam tren yang positif.

“Agung Podomoro mendukung kebangkitan dan properti industri pertumbuhan sehingga sukses menjadi salah satu pendorong pemulihan ekonomi nasional. Karena pemerintah pun mengakui bahwa multiplier effect industri properti ini sangat besar, karena akan mendorong pertumbuhan terhadap 174 subsektor industri lainnya, dan dapat menyerap hingga 19 juta tenaga kerja. Dengan jam terbang dan kerja keras kami di Agung Podomoro, kami yakin, kehadiran properti-properti unggulan kami memiliki kontribusi besar untuk menjaga pertumbuhan ekonomi,” jelas Agung.

Inisiatif dan inovasi yang diwujudkan Agung Podomoro misalnya pada pertengahan 2020, ketika pandemi di Indonesia memuncak, Agung Podomoro justru menghadirkan mahakarya yaitu Kota Podomoro Tenjo, sebuah kota mandiri terintegrasi yang dibangun di lahan seluas 650 hektar yang hingga kini telah terjual lebih dari 4.100 unit. @@Tingginya antusiasme yang didapat semakin mendorong Agung Podomoro terus menghadirkan mahakarya-mahakarya lainnya, seperti Bukit Podomoro Jakarta termasuk terus mengembangkan sejumlah proyeknya seperti Podomoro Golf view, Podomoro Park Bandung, Kota Kertabumi dll. @@Presiden Direktur PT Era Indonesia Darmadi Darmawangsa mengkonfirmasi hal tersebut. pertumbuhan properti industri memang secara simultan saling mendukung pertumbuhan ekonomi nasional.

Masifnya stimulus yang diberikan pemerintah terhadap industri properti turut mendongkrak daya beli masyarakat, hasilnya penjualan properti meningkat pesat. pertumbuhan industri properti pada akhirnya juga menjadi katalis pertumbuhan ekonomi nasional. @@Bank Indonesia misalnya mencatat, kredit perbankan pada tahun lalu telah tumbuh positif 5,2 persen dan telah mencapai di atas 8 persen pada April 2022, di mana salah satunya ditopang oleh kredit properti yang telah mencapai double digit 10 persen.

Kegiatan konsumsi, investasi dan ekspor juga ditaksir pemerintah masih akan menjadi penopang untuk memenuhi target pertumbuhan tahun ini hingga 5,4 persen.

“Permintaan properti terus tumbuh disokong sejumlah stimulus dari pemerintah. Ini adalah fase pemulihan di mana permintaan yang tinggi dan pasokan sedang berupaya untuk memenuhi permintaan. Salah satu fase ini ada saat Agung Podomoro membangun Kota Podomoro Tenjo. Itu sangat luar biasa, dan menunjukan kapabilitas dan pengalaman bertahun-tahun yang dimiliki Agung Podomoro sebagai pengembang pemimpin pasar properti di Indonesia,” ungkap Darmadi.@@Lebih lanjut Darmadi menjelaskan fase pemulihan ini akan mendorong adanya booming properti yang akan memacu kenaikan harga properti dengan cukup signifikan, Oleh karena itu menurut Darmadi saat ini merupakan momen yang paling tepat untuk melakukan investasi properti. @@“Ada beberapa hal unik dari Agung Podomoro. Biasanya ketika krisis banyak perusahaan berfokus pada krisisnya, berharap krisisnya cepat. Tapi saya melihat Agung Podomoro bukan fokus pada krisisnya tapi fokus pada peluangnya. Yang saya kagum dari Agung Podomoro seolah - akan perusahaan bisa melihat ke depan mengukur peluang dan menciptakan gebrakan. Sementara kebanyakan developer yang lain itu wait and see,” ungkap Darmadi.

Secara makroekonomi, kondisi Indonesia dijelaskan Darmadi juga cukup tangguh misalnya untuk bertahan dari ancaman resesi. Saat inflasi di sejumlah negara telah berada pada level di atas 8 persen Indonesia masih mampu menjaga level inflasi di bawah 5 persen. Belum lagi risiko resesi menjangkau Indonesia juga relatif minim.

“Investasi properti merupakan instrument yang paling aman karena sifatnya yang anti inflasi. Tren kenaikan inflasi justru akan menguntungkan karena harga properti juga ikut naik dan menjadi penghasil cuan bagi pemiliknya,” katanya.

Editor: Joise Bukara
Bagikan

RELATED NEWS