Kantong Bolong Gara-Gara Belanja Online? Ini Cara Ampuh Mengatasinya

Redaksi Daerah - Senin, 20 Mei 2024 15:33 WIB
Bikin Kantong Bolong, Ini Cara Ampuh Mengendalikan Kebiasaan Belanja Online yang Berlebihan (Trenasia)

JAKARTA - Tidak dapat dipungkiri, dengan semakin majunya perkembangan teknologi saat ini memang memudahkan kita untuk melakukan aktivitas sehari-hari, salah satunya dengan belanja online.

Tidak hanya itu, semakin maraknya pengguna di media sosial dan adanya affiliate marketing, membuat para content creator berlomba-lomba membuat konten yang disisipi dengan konten iklan yang membuat kita tergoda untuk memiliki produk tersebut.

Jika dibiarkan terus menerus, kondisi keuangan Anda tentu jadi semakin genting. Apalagi, jika Anda menggunakan layanan buy now pay later yang membuat Anda jadi harus membayar tagihan hal-hal yang sebetulnya tidak Anda butuhkan.

Kapan Anda Harus Khawatir Atas Kebiasaan Belanja Online Anda?

Seperti yang dilansir dari ABC, Josette Freeman, seorang koordinator program SMART Recovery yang membantu orang-orang dengan perilaku bermasalah dan adiktif, mengatakan bahwa berbelanja adalah caraumum bagi orang untuk mengatasi kecemasan.

Jika saat cemas Anda ingin berbelanja, hal itu mungkin karena ada sesuatu yang harus dilakukan, kesenangan jangka pendek, menenangkan diri, tapi juga bisa memiliki konsekuensi jangka panjang ketika harus membayar hal-hal tersebut.

Lalu, apa yang harus dilakukan untuk melindungi kondisi ekonomi Anda akibat kebiasaan belanja online terus menerus? Simak beberapa tips berikut ini.

Cara Mengatasi Kebiasaan Belanja Online Berlebihan

Cara Mengatasi Kebiasaan Belanja Online Berlebihan

1. Buat Anggaran

Jika Anda ingin membatasi belanja online, atau setidaknya ingin membeli dengan lebih berhati-hati maka sebaiknya Anda membuat anggaran.

Ketahui berapa sebenarnya anggaran Anda, ketahui perbedaan antara kebutuhan dan keinginan Anda dan cari tahu berapa kelebihan uang yang Anda miliki dan berapa yang sebenarnya mampu Anda belanjakan.

2. Waspadai Skema Buy Now Pay Later dan Pinjaman

Jika Anda kehilangan penghasilan atau sedang dalam kondisi ekonomi yang tidak aman, penting untuk menghindari layanan buy now pay later dan skema pinjaman yang memungkinkan kita untuk terus berbelanja terlepas dari keadaan finansial Anda.

Mungkin layanan tersebut tidak ada bunganya, tapi bisa jadi ada biaya dan ongkos tertentu jika Anda tidak melunasinya tepat waktu.

3. Kenali Apa yang Jadi Pemicu Anda

Jika Anda memiliki riwayat berbelanja secara berlebihan, ada baiknya memeriksa apa yang memotivasi Anda untuk terus berbelanja. Lihatlah pemicunya, mengapa Anda bereaksi seperti itu, dan pikirkan konsekuensinya.

Setelah Anda mengetahui apa yang menjadi pemicu Anda untuk berbelanja online terus menerus, misalnya pemicu tersebut adalah stres, Anda bisa mengatasinya dengan melakukan hal-hal yang bermakna untuk Anda seperti menonton program TV favorit, memasak, dan sebagainya.

4. Belanja dengan Bijak

Jika Anda telah melakukan semua hal di atas dan masih tetap memasukkan beberapa barang wishlist ke keranjang dan checkout, Anda mungkin bisa mencoba belanja dengan lebih bijak. Contohnya, beli barang buatan Indonesia, produk lokal sebisa mungkin.

Itu tadi beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mengatasi kebiasaan belanja online yang berlebihan. Selamat mencoba!

Tulisan ini telah tayang di balinesia.id oleh pada 20 Mei 2024

Editor: Redaksi Daerah

RELATED NEWS