Kematian Mendadak Presiden Raisi dan Dampaknya pada Iran

Redaksi Daerah - Rabu, 22 Mei 2024 09:02 WIB
Presiden Iran Ebrahim Raisi tewas dalam kecelakaan helikopter di provinsi Azerbaijan Timur Iran pada hari Minggu. (Reuters/Leonardo Fernandez Viloria)

JAKARTA - Baru-baru ini dunia dikejutkan dengan kabar wafatnya Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollajian dalam kecelakaan helikopter pada Minggu, 19 Mei 2024. Kabar itu juga telah dikonfirmasi oleh otoritas Iran.

Setelah pencarian semalam di daerah berbatu, tim penyelamat akhirnya menemukan lokasi kecelakaan dan mengambil mayat delapan orang yang berada di dalam helikopter tersebut.

Konstitusi Iran menguraikan prosedur khusus yang harus diikuti jika terjadi ketidakhadiran mendadak presiden. Ini adalah prosedur yang diikuti setelah kematian Presiden Ebrahim Raisi dalam kecelakaan helikopter.

Siapa yang Mengambil Alih Kekuasaan Presiden Raisi?

Pasal 131 dari konstitusi menyatakan bahwa dalam kasus kematian presiden, pemecatan, pengunduran diri, absensi yang diperpanjang atau sakit, atau ketika presiden baru belum terpilih, wakil presiden pertama mengambil alih kekuasaan dengan persetujuan pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei.

Dilansir dari Al Jazeera, Mohammad Mokhber dan Ali Bagheri Kani sekarang masing-masing menjadi presiden sementara dan menteri luar negeri, dan dapat diganti setelah presiden baru terpilih.

Kapan Pemilu di Iran Digelar?

Sebuah dewan yang terdiri dari Ketua Parlemen, kepala cabang yudisial, dan wakil presiden pertama harus mengatur pemilihan dalam waktu 50 hari, sesuai dengan konstitusi negara, sekitar satu tahun lebih cepat dari yang direncanakan.

Dilansir dari The National News, jika wakil presiden pertama tidak dapat melaksanakan tugas karena kematian atau alasan lainnya, atau jika tidak ada wakil presiden pertama, pemimpin tertinggi akan menunjuk penggantinya.

Media negara telah melaporkan bahwa pemilu akan dilaksanakan pada tanggal 28 Juni, dengan pendaftaran calon antara tanggal 30 Mei dan 3 Juni.

Sebelumnya, Raisi memenangkan jabatan presiden dengan jarak yang jauh pada tahun 2021, di tengah diskualifikasi luas terhadap kandidat reformis dan moderat serta partisipasi pemilih yang sangat rendah.

Mengingat fakta bahwa semua presiden Iran yang telah menjabat di bawah Khamenei selalu menjabat untuk dua periode, Raisi sangat diharapkan akan memenangkan pemilihan kembali tahun depan.

“Peradilan, cabang legislatif, serta cabang eksekutif dikendalikan oleh kaum konservatif yang lebih condong ke kanan di Iran saat ini,” Reza H Akbari, manajer program Timur Tengah dan Afrika Utara di Institute for War and Peace Reporting.

“Jadi beberapa analis percaya kematian Raisi dapat membuka ruang bagi kandidat konservatif tradisional lainnya untuk mencoba memperebutkan jabatan presiden.”

Apa yang Terjadi Selama Periode Ini?

Pasal 132 UUD menyatakan bahwa selama periode ketika wakil pertama atau orang lain yang ditunjuk mengambil alih kekuasaan presiden, menteri tidak dapat diberhentikan.

Mosi tidak percaya tidak dapat disahkan terhadap menteri, dan amandemen konstitusi serta referendum nasional tidak dapat dimulai.

Menurut media yang dikelola negara, pada Minggu, Khamenei mengatakan, tidak akan ada gangguan dalam pekerjaan negara selama periode ini.

Apa Tugas Utama Presiden Iran?

Presiden adalah kepala Dewan Menteri. Menurut konstitusi, ia mengawasi pekerjaan para menteri dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mengoordinasikan keputusan pemerintah. Presiden menentukan agenda dan kebijakan pemerintah serta melaksanakan undang-undang.

“Jika terjadi perbedaan atau gangguan dalam tugas konstitusional lembaga pemerintah, keputusan Dewan Menteri atas permintaan Presiden akan bersifat mengikat selama tidak memerlukan interpretasi atau modifikasi undang-undang,” demikian bunyi teks konstitusi.

Bagaimana Presiden Raisi Dipandang?

Khamenei telah menjadi pemimpin tertinggi sejak tahun 1989, tetapi karena usianya yang sudah 85 tahun dan mengalami masalah kesehatan dalam beberapa tahun terakhir, pertanyaan siapa yang akan menggantikannya sebagai kepala negara semakin menonjol di Iran.

Nama Raisi pernah disebut-sebut sebagai calon, bersama dengan putra Khamenei yang berusia 55 tahun, Mojtaba. Namun, beberapa analis mengatakan Raisi tidak pernah kemungkinan besar akan naik ke posisi tertinggi di Iran.

“Raisi adalah seorang presiden yang lemah, tetapi dia adalah loyalis dan pilihan paling setia yang bisa ditemukan Pemimpin Tertinggi,” kata Hamidreza Azizi, seorang rekan tamu di German Institute for International and Security Affairs (SWP) di Berlin.

“Pada saat yang sama, latar belakang konservatifnya memberinya tingkat dukungan dari pendukung pemerintah dan di dalam elit,” ujar Azizi.

Raisi belum berkomentar tentang kemungkinan menggantikan Khamenei. Tetapi presiden, yang jarang dikritik oleh politisi konservatif, yakin akan berperan dalam membentuk masa depan Iran.

Mojtaba Khamenei, di sisi lain, adalah ulama yang memiliki hubungan dekat dengan elit Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) yang jarang tampil atau berbicara di depan umum. “Pertikaian politik yang terjadi setelah kematian pemimpin tertinggi kemungkinan besar akan terlalu kacau untuk kita prediksi,” papar Akbari.

Presiden Ebrahim Raisi penting karena dia menjabat sebagai orang kedua dalam struktur pemerintahan Iran setelah pemimpin tertinggi.

Banyak orang Iran mengharapkan dia dipertimbangkan sebagai pengganti Khamenei, karena Raisi memiliki latar belakang keagamaan, politik, yudisial, dan administratif, serta menciptakan citra sebagai pejabat yang memerangi korupsi.

Dia juga merupakan anggota Majelis Ahli, yang terdiri dari anggota ulama dan politisi yang bertugas memilih pemimpin tertinggi.

Akankah Kebijakan Internasional Iran Berubah?

Raisi dan Amirabdollahian telah menghabiskan hampir tiga tahun untuk menetapkan diri mereka sebagai wajah Iran di panggung global, tetapi kematiannya kemungkinan tidak akan menandakan perubahan besar dalam kebijakan luar negeri Iran.

Pembentukan politik Iran memiliki pandangan yang hampir menyatu tentang kebijakan internasional Iran.

Presiden Sementara Mohammad Mokhber sebagian besar berfokus pada urusan lokal, mulai dari menavigasi politik hingga mengelola upaya untuk menstabilkan ekonomi Iran yang terus-menerus terkena sanksi.

Tetapi dia juga menemani presiden, atau memimpin delegasi sendiri, dalam perjalanan luar negeri dari China dan Rusia ke tur Afrika.

Menteri Luar Negeri Sementara Ali Bagheri Kani telah menjadi kepala negosiator Iran dalam pembicaraan nuklir dengan kekuatan global. Tidak jelas apakah dia memiliki ikatan kuat yang sama dengan poros perlawanan regional yang selaras dengan Iran seperti yang dimiliki Amirabdollajian.

“Kebijakannya tidak akan berubah drastis,” jelas Akbari. “Dewan Keamanan Nasional di Iran, pemimpin tertinggi, dan dalam hal arsip kebijakan luar negeri tertentu, IRGC (Korps Pengawal Revolusi Islam), secara birokratis dan institusional, menetapkan agenda kebijakan luar negeri Iran.”

Akankah Ada Perbedaan pada Politik Dalam Negeri Iran?

Meninggalnya Raisi dan Amirabdollajian dapat menyebabkan beberapa perubahan dalam politik kekuasaan domestik Iran. Tetapi pendirian itu sekarang dijalankan oleh kubu-kubu politik konservatif dan garis keras, dan setiap perebutan kekuasaan potensial diharapkan berada di dalam jajaran itu-dengan kaum reformis keluar dari gambaran.

IRGC secara konsisten tumbuh lebih kuat sejak para reformis dan moderat dijauhi setelah jatuhnya kesepakatan nuklir dan penerapan kembali sanksi terhadap Iran. Dan faksi-faksi garis keras telah menolak untuk berkompromi setelah gelombang protes anti-pemerintah yang menyusul kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi pada tahun 2022.

Banyak penunjukan sejak 2021 telah melibatkan personel IRGC, dan Mokhber-atau presiden berikutnya-kemungkinan tidak akan membalikkan tren tersebut. Penunjukan besar terakhir dilakukan pada Mei 2023, ketika komandan IRGC Ali Akbar Ahmadian dipilih oleh Khamenei sebagai kepala keamanan baru Iran.

Bagaimana dengan Jaringan Regional Iran?

Dukungan Iran yang semakin meningkat untuk poros perlawanan dari kelompok-kelompok politik dan militer, seperti Hezbollah di Lebanon, Resistensi Islam di Irak, dan Houthi di Yaman, telah mencakup kebijakan strategis yang berlangsung puluhan tahun dan tidak akan berubah dengan kematian Raisi atau Amirabdollahian.

Para penggantinya akan bertanggung jawab untuk mengembangkan citra publik yang efektif dalam kolaborasi dengan, dan dukungan untuk, anggota-anggota poros tersebut, sambil tetap menjaga jalur komunikasi dengan AS dan kekuatan Eropa.

Ini sangat penting di tengah perang Israel di Gaza, yang mengancam wilayah tersebut dan telah mengadu Iran dan poros melawan Israel dan sekutunya.

Tulisan ini telah tayang di www.trenasia.com oleh Distika Safara Setianda pada 21 May 2024

Tulisan ini telah tayang di balinesia.id oleh Redaksi pada 21 Mei 2024

Editor: Redaksi Daerah

RELATED NEWS